Month: June 2021

Rumah Sakit Eropa Barat Berupaya Memadamkan Epidemi Kesehatan Mental di Antara Staf

Rumah Sakit Eropa Barat Berupaya Memadamkan Epidemi Kesehatan Mental di Antara Staf

Rumah Sakit Eropa Barat Berupaya Memadamkan Epidemi Kesehatan Mental di Antara Staf – Pandemi Covid-19 mendorong petugas kesehatan ke titik puncaknya di seluruh dunia. Di Eropa Barat, rumah sakit menanggapi dengan menawarkan konseling gratis dan berbagi video tentang meditasi dan teknik relaksasi, di antara sumber daya lainnya. Tetapi upaya ini perlu dilanjutkan karena kemungkinan epidemi kesehatan mental akan tumbuh mulai sekarang.

Pandemi Covid-19 telah mengambil korban yang tak terhitung pada kesehatan mental dan perilaku di seluruh dunia. Tetapi tidak ada yang terkena dampak lebih parah daripada petugas kesehatan, yang selama lebih dari setahun sekarang telah memikul beban ganda hidup melalui pandemi dan melayani di garis depan.

Tahun lalu, ketika kasus Covid-19 melonjak di Eropa Barat, rumah sakit bekerja untuk membendung krisis kesehatan masyarakat dan epidemi kesehatan mental yang berkembang di antara para pekerjanya. Mereka memanfaatkan beberapa strategi, termasuk konseling gratis, menyediakan ruang terbuka bagi pengasuh untuk beristirahat dan menawarkan video meditasi yang memandu dokter melalui latihan penghilang stres. poker asia

Sekarang, negara-negara Eropa Barat ini fokus pada peluncuran vaksin dan mendefinisikan normal baru. Tetapi ini bukan saatnya untuk menginjak rem sehubungan dengan dukungan kesehatan mental. Sebaliknya, dokter setuju bahwa rumah sakit harus bergerak maju dalam menawarkan program yang lebih komprehensif.

Kelelahan mendahului pandemi, tetapi telah memburuk

Petugas kesehatan tidak asing dengan stres, kecemasan, dan kelelahan. Isu-isu ini telah bermain jauh sebelum pandemi Covid-19.

Misalnya, di Prancis, 28% dokter melaporkan mengalami burnout dan 14% mengatakan mereka mengalami burnout dan depresi, menurut survei Medscape yang dilakukan pada tahun 2018. Demikian pula, 22% dokter di Inggris melaporkan burnout, dan 24% dokter Jerman melaporkan mengalami depresi dalam survei yang sama.

Survei lain yang dilakukan di Prancis tahun lalu menunjukkan bahwa setengah (50,4%) staf perawatan kritis dilaporkan cemas dan sedikit kurang dari sepertiga (30,4%) mengatakan mereka mengalami gejala depresi, yang menunjukkan dampak emosional yang besar akibat pandemi.

Bagaimana rumah sakit di luar negeri menangani epidemi kesehatan mental di kalangan pekerja

Masalah stres dan kelelahan tumbuh secara eksponensial menjadi lebih buruk selama pandemi bukan hanya karena volume perawatan yang harus diberikan oleh staf rumah sakit, tetapi juga karena mereka sering menjadi satu-satunya sumber dukungan bagi pasien mereka sebagai akibat dari pembatasan pengunjung yang ketat, kata Dr. Saloumeh Bozorgzadeh, seorang psikolog yang berbasis di Chicago dan presiden Asosiasi Psikologi Sufi.

Untuk mengatasi tekanan ekstrem yang dialami para penyedia dan staf rumah sakit, Asosiasi Psikologi Sufi meluncurkan inisiatif Peduli terhadap Pengasuh Kita. Sementara di AS istilah “pengasuh” terutama diperuntukkan bagi anggota keluarga atau pembantu yang dibayar, di Inggris istilah tersebut dapat digunakan untuk menggambarkan penyedia yang memberikan perawatan.

Ketika anggota staf didorong ke titik puncaknya di tengah pandemi, sebagian besar ​meskipun tidak semua organisasi layanan kesehatan menerapkan strategi untuk memberikan dukungan.

Untuk Layanan Kesehatan Nasional Inggris, dukungan berupa informasi. NHS berusaha keras untuk menjaga agar dokter tetap up to date melalui buletin seminggu sekali, kata Dr. Abdullah Albeyatti, seorang dokter umum dan ketua dari Royal College of General Practitioners, Yorkshire Faculty, dalam sebuah wawancara telepon. Buletin-buletin ini, yang terus dikirim organisasi hingga sekarang, mencakup data kasus Covid-19, vaksinasi, serta informasi tentang layanan apa yang ditawarkan sekali lagi.

Tidak hanya aliran informasi yang stabil menjadi sumber yang tak ternilai, tetapi staf NHS juga diberikan akses gratis ke konseling, kata Albeyatti, yang juga CEO perusahaan teknologi kesehatan MyClinic.

Rumah sakit di Prancis dan Jerman menawarkan kepada petugas layanan kesehatan mereka beberapa sumber daya yang siap pakai untuk mengatasi tingkat stres yang tinggi yang mereka alami.

University Hospital of Nice, Côte d’Azur University di Prancis memanfaatkan kelompok kerja kualitas hidup di tempat kerja, yang menawarkan seminar tentang kesejahteraan, sesi yoga, dan pijat shiatsu, untuk membantu upaya perawatan kesehatan mentalnya, kata Dr. Nirvana Sadaghianloo, seorang ahli bedah vaskular yang hadir di rumah sakit.

Mengatasi masalah kesehatan mental akan membutuhkan upaya berkelanjutan

Meskipun pandemi tampaknya mereda di Eropa Barat, dampak emosional akan tetap ada selama bertahun-tahun yang akan datang, terutama di antara petugas kesehatan yang mengalami penurunan dukungan ketika krisis kesehatan masyarakat berlanjut.

Pendidikan Terpisah dan Eksklusi Tetap Ada di Eurasia

Pendidikan Terpisah dan Eksklusi Tetap Ada di Eurasia

Pendidikan Terpisah dan Eksklusi Tetap Ada di Eurasia – Laporan Pemantauan Pendidikan Global UNESCO dalam kemitraan dengan Badan Eropa untuk Kebutuhan Khusus dan Pendidikan Inklusif dan Jaringan Pusat Kebijakan Pendidikan, merilis laporan baru minggu ini yang menganalisis tanggapan dari 30 sistem pendidikan di wilayah tersebut selama dua puluh tahun terakhir.

Jika masih ada anak di lembaga, jumlahnya jauh lebih sedikit saat ini dibandingkan satu dekade lalu; jika anak-anak Roma di Eropa Tengah dan Timur masih dikecualikan secara tidak proporsional, mereka memiliki perlindungan yang lebih baik dan lebih banyak hak; di mana dulunya anak-anak penyandang disabilitas memiliki kesempatan yang sangat kecil untuk bersekolah di sekolah umum, sekarang banyak dari mereka yang melakukannya. Persentase anak penyandang disabilitas di sekolah luar biasa turun dari 78% di tahun 2006 menjadi 53% di tahun 2016. Persentase anak di panti asuhan di wilayah tersebut juga turun 30% selama periode tersebut. Ada momentum nyata di kawasan ini, yang dipicu oleh kombinasi komitmen nasional dan keinginan untuk menyelaraskan kebijakan dan undang-undang dengan UE. poker99

Angka putus sekolah telah turun setengahnya selama dua puluh tahun terakhir sehingga sekarang hampir akses universal ke pendidikan. Yang penting, ada langkah besar menuju inklusivitas dengan dua dari tiga sistem pendidikan telah mengadopsi definisi inklusi yang mencakup banyak kelompok terpinggirkan. Sekolah membuat sistem pendukung mereka lebih luas dan lebih fleksibel. Di antara 30 sistem pendidikan yang ditinjau, sebagian besar menawarkan konseling dan pendampingan, bantuan belajar, spesialis dan dukungan terapis.

Namun, warisan segregasi yang di masa lalu dianggap salah sebagai solusi tetap ada hingga saat ini. Anak-anak masih dipisahkan karena identitas, latar belakang dan kemampuannya. Ada sekolah terpisah untuk linguistik dan etnis minoritas di 22 dari 30 negara. Meskipun mendidik siswa dalam bahasa ibu itu penting, ada terlalu sedikit contoh pendidikan dwibahasa, di mana siswa dari kelompok mayoritas dan minoritas dapat belajar dari sejarah dan tradisi satu sama lain bersama-sama.

Inklusi masih merupakan mimpi yang sulit dipahami bagi beberapa kelompok yang paling kurang beruntung. Pemindahan, cara hidup nomaden, etnis, gender atau orientasi seksual masih merupakan marginalisasi di wilayah tersebut. Di Mongolia, 94% dari siswa terkaya menyelesaikan sekolah menengah dibandingkan dengan hanya 37% dari yang termiskin. Anak-anak Roma masih yang paling dikecualikan di wilayah tersebut. Laporan tersebut menemukan bahwa sekitar 60% pemuda Roma, Ashkali, dan Mesir di Balkan tidak bersekolah di sekolah menengah atas dan mereka juga didiagnosis secara tidak proporsional dengan disabilitas intelektual.

Covid-19 telah menyebabkan pengecualian lebih lanjut dari kelompok-kelompok ini. Selama penutupan sekolah, hanya 38% negara yang merancang materi pembelajaran untuk penutur bahasa minoritas. Warisan segregasi ini akan membutuhkan komitmen kuat dari pemerintah untuk memperbaikinya.

Sebagai permulaan, keragaman harus dilihat sebagai sesuatu yang harus dirayakan, bukan masalah yang harus diperbaiki. Hambatan yang menghalangi siswa untuk mengakses pendidikan berkualitas seperti diagnosis medis untuk menentukan penempatan peserta didik penyandang cacat, tidak memiliki tempat dalam pengalaman pendidikan mereka. Ya, 15 dari 30 negara masih menganut model pendidikan medis ini.

Sistem pendidikan di wilayah ini dapat muncul lebih kuat dari sebelum COVID-19. Pemulihan dari pandemi dapat menjadi pendorong untuk menambah kebijakan yang tidak adil di kawasan. Sejarah menunjukkan kepada kita bahwa perubahan itu mungkin.

Baru-baru ini, delapan negara telah bergerak untuk membuat pusat sumber daya bersama antar sekolah untuk pergeseran ke inklusi penuh bagi mereka yang berkebutuhan khusus. Sumber daya dan logistik telah dikerahkan untuk membuka pintu sekolah bagi para pengungsi yang telah tiba di beberapa sudut wilayah. Turki telah menyerap 600.000 anak-anak pengungsi di sekolah-sekolah di seluruh negeri.

Terlepas dari tantangan yang semakin besar, pandemi telah memaksa kita untuk menilai kembali cara kita hidup, cara kita memperlakukan orang lain, dan jenis masa depan yang ingin kita bangun setelah semuanya berakhir.

Anak-anak membutuhkan pengetahuan dan keterampilan untuk mengubah pola pikir yang dapat membangun masyarakat yang inklusif dan demokratis yang dibangun di atas nilai-nilai masyarakat yang kokoh. Ya, COVID-19 mengganggu pendidikan dengan cara yang belum pernah kita lihat sebelumnya. Sekarang kita harus memastikan jeda ini adalah jeda untuk refleksi yang sangat dibutuhkan tentang masyarakat yang ingin kita bangun, dan pendidikan yang kita butuhkan untuk membangunnya.

10 Ancaman Tertinggi Yang Dihadapi Eropa

10 Ancaman Tertinggi Yang Dihadapi Eropa

10 Ancaman Tertinggi Yang Dihadapi Eropa – Orang Eropa sebagian besar setuju dengan ancaman utama yang dihadapi Uni Eropa dan jika Anda mengikuti berita akhir-akhir ini, Anda mungkin bisa menebak apa itu.

Eurobarometer menerbitkan sebuah laporan pada bulan Agustus yang menunjukkan bahwa meskipun ada kekhawatiran yang sedang berlangsung seperti kenaikan inflasi dan keuangan negara-negara anggota, masalah ekonomi tidak selalu menjadi yang teratas dalam daftar ketakutan sebagian besar orang Eropa.

Survei dilakukan pada akhir Mei, dan warga UE diminta untuk mengidentifikasi dua masalah terpenting yang dihadapi UE saat ini. http://poker99.sg-host.com/

Inilah yang paling mereka khawatirkan:

10. Lingkungan

Lingkungan dilihat oleh 6% dari mereka yang disurvei sebagai salah satu masalah utama yang dihadapi Uni Eropa, dengan orang-orang di Swedia dan Prancis menjadi yang paling khawatir.

Kekhawatiran tentang lingkungan dan perubahan iklim dapat dirasakan di seluruh dunia. Awal tahun ini, setiap negara anggota UE bergabung dengan hampir semua negara lain di dunia dalam menandatangani Perjanjian Paris tentang perubahan iklim dan berjanji untuk mengurangi emisi gas rumah kaca.

Satu-satunya yang tidak setuju dengan perjanjian itu adalah Suriah, Nikaragua, dan Amerika Serikat.

9. Naiknya harga/inflasi/biaya hidup

Hanya 7% orang Eropa yang khawatir dengan kenaikan biaya hidup, meskipun jumlah itu bisa meningkat di masa depan di Inggris khususnya, karena dampak Brexit.

Kantor Statistik Nasional Inggris mengumumkan pada bulan Maret bahwa tingkat tahunan adalah yang tertinggi dalam lebih dari tiga tahun.

8. Perubahan iklim

Meskipun tidak jelas apakah orang Eropa memandang “perubahan iklim” sebagai masalah terpisah dari “lingkungan”, yang hanya 6% menyatakan keprihatinan, 8% lainnya mengatakan perubahan iklim adalah salah satu masalah utama yang dihadapi UE.

7. Pengaruh Uni Eropa di dunia

Masalah ini memiliki relevansi khusus pada tahun 2017, setelah Perdana Menteri Inggris Theresa May pada bulan Maret menandatangani surat yang menyerukan Pasal 50 Perjanjian Lisbon, yang secara resmi memicu penarikan Inggris dari UE.

Kekhawatiran tentang posisi UE di dunia memengaruhi 9% responden survei dan lebih sering disebutkan di negara-negara seperti Belanda, Swedia, dan Inggris.

6. Kejahatan

Kejahatan disebut-sebut sebagai masalah utama oleh hanya satu dari 10 warga Uni Eropa, mencapai skor tertinggi di Kroasia, Austria, dan Belgia.

5. Pengangguran

Pengangguran menjadi perhatian utama bagi 15% orang Eropa dan telah mengalami tren penurunan yang stabil di seluruh Uni Eropa sejak awal 2013.

Secara keseluruhan di Uni Eropa, pengangguran turun menjadi 8% tahun ini dari 8,7% pada Maret 2016. Khususnya di Zona Euro, pengangguran turun menjadi 9,5% tahun ini dari 10,2% pada musim semi sebelumnya.

4. Keadaan keuangan publik negara-negara anggota UE

Hanya 17% orang Eropa yang paling mengkhawatirkan keadaan keuangan publik anggota UE, meskipun 30% responden di Belanda menganggapnya sebagai masalah yang paling penting.

3. Situasi ekonomi

Kurang dari 20% orang Eropa percaya bahwa situasi ekonomi Eropa adalah salah satu masalah yang paling penting saat ini.

Yunani, bagaimanapun, yang masih terhuyung-huyung dari penurunan ekonomi selama bertahun-tahun dan langkah-langkah penghematan yang ketat, secara tidak mengejutkan menempatkan masalah ini jauh lebih tinggi daripada orang Eropa lainnya, dengan 31% responden Yunani mengutip masalah tersebut.

2. Imigrasi

Ketika negara-negara Barat terus bergulat dengan kebijakan mengenai berapa banyak imigran dan pengungsi yang harus diizinkan masuk, dan cara terbaik untuk mengintegrasikan mereka, sejumlah besar orang Eropa mengatakan imigrasi adalah salah satu masalah terpenting yang dihadapi UE.

Masalahnya, bagaimanapun, telah terus menurun pentingnya sejak 2015, menurut Eropa. Sementara 38% menempatkannya di antara masalah paling penting yang dihadapi UE sekarang, jumlah itu telah menurun sebesar 7% sejak musim gugur 2016, dan tambahan 12% sejak musim gugur 2015.

Imigrasi menjadi perhatian khusus bagi orang-orang di Estonia, Hongaria, dan Denmark, sedangkan Portugal adalah satu-satunya negara yang penduduknya tidak mencantumkan imigrasi sebagai salah satu perhatian utama mereka.

1. Terorisme

Untuk pertama kalinya, terorisme dianggap oleh orang Eropa sebagai masalah terpenting yang dihadapi Uni Eropa. Hampir setengah dari semua responden survei, 44%, sekarang mengatakan bahwa mereka percaya itu sebagai masalah yang paling mendesak pada musim gugur 2016, hanya 32% yang berpikir demikian.

Survei menunjukkan bahwa masalah ini dianggap paling mengkhawatirkan oleh orang-orang di Lituania, Republik Ceko, Siprus, dan Malta.

Ancaman Terorisme di Eropa

Ancaman Terorisme di Eropa

Ancaman Terorisme di Eropa – Terorisme merupakan ancaman besar bagi keselamatan warga Eropa. Beberapa tahun terakhir telah membawa peningkatan frekuensi dan skala insiden teroris di Uni Eropa. Kompleksitas yang berkembang untuk otoritas peradilan yang menangani terorisme tercermin dalam sejumlah kasus teroris baru yang dikoordinasikan melalui Anggota Nasional Eurojust dan Jaksa Penghubung, termasuk setelah serangan teroris di kereta Thalys, di Paris dan Saint-Denis, Brussel dan Zaventem, Nice, Saint-Etienne-du-Rouvray, Berlin, Stockholm, Barcelona dan Cambrils, Turku, dan Strasbourg. Semakin, kelompok teroris sangat terorganisir dan beroperasi melintasi perbatasan, yang menghadirkan tantangan yang meningkat bagi otoritas nasional di Negara-negara Anggota dan di tempat lain. Sifat tak terduga dari terorisme ‘aktor tunggal’ menghadirkan tantangan tambahan bagi otoritas nasional.

Eurojust membantu otoritas nasional dengan mengoordinasikan investigasi dan penuntutan serta memfasilitasi kerja sama peradilan dalam peningkatan jumlah kasus terorisme lintas batas. Eurojust juga membuat European Judicial Counter-Terrorism Register untuk mengumpulkan informasi tentang proses peradilan kontra-terorisme dari semua Negara Anggota Uni Eropa dan mengidentifikasi kemungkinan hubungan. Melalui kerjasama peradilan dan dengan bantuan Eurojust, otoritas nasional juga dapat memastikan bahwa korban aksi teroris didukung dan dilindungi dan hak-hak mereka dijamin. Selanjutnya, Badan bekerja pada tingkat lintas batas untuk meningkatkan kesadaran dan mengembangkan strategi untuk mengatasi masalah tertentu, seperti pejuang teroris asing (FTF) kembali ke Eropa. joker888

Peran Eurojust

Mengingat sifat terorisme yang seringkali bersifat transnasional, kerja sama peradilan yang efektif antar Negara sangat penting untuk mencegah tindakan teroris, untuk membawa pelaku, penghasut, dan penyandang dana terorisme ke pengadilan, dan untuk mengatasi akar penyebab fenomena ini. Eurojust membantu otoritas nasional dengan mengoordinasikan investigasi dan penuntutan serta memfasilitasi kerja sama peradilan dalam peningkatan jumlah kasus terorisme lintas batas. Badan tersebut membantu penegak hukum dan profesional peradilan untuk melakukan investigasi dan membangun kasus penuntutan yang solid; misalnya dengan membantu pembentukan, pembiayaan dan kelancaran tim investigasi gabungan (JIT), dan dengan menyelenggarakan rapat koordinasi dan pusat koordinasi, dan hari aksi bersama. Dengan dukungan dari Seconded National Expert (SNE) terorisme yang ditunjuk secara khusus, Eurojust juga memfasilitasi kerjasama operasional antara Eurojust dan European Counter Terrorism Centre Europol.

Eurojust bekerja sama dengan Negara-negara Anggota Uni Eropa serta jaringan badan-badan Kehakiman dan Dalam Negeri (JHA) untuk meningkatkan tanggapan yudisial terhadap terorisme. Upaya ini termasuk mengintensifkan pertukaran data yang relevan, mendefinisikan tanggapan terhadap pejuang teroris asing (FTF) yang kembali ke Eropa, dan memberikan dukungan kepada korban serangan teroris. Lebih lanjut, Eurojust berbagi pengalaman yang diperolehnya dalam mendukung otoritas nasional dalam penyelidikan dan penuntutan kontra-terorisme, serta temuan analisisnya, dengan praktisi, pembuat kebijakan, dan pembuat undang-undang di tingkat UE dan nasional. Berbagi pengalaman dan temuan meningkatkan kesadaran tentang tantangan yang dihadapi otoritas peradilan dan berkontribusi pada upaya yang lebih luas untuk mengembangkan pendekatan yang koheren terhadap kriminalisasi kejahatan terkait terorisme dan untuk menghindari kesenjangan penuntutan di seluruh Uni Eropa.

Pejuang Teroris Asing

Mendefinisikan respon peradilan pidana yang efisien untuk pejuang teroris asing (FTFs) dan kembali dari zona konflik telah menjadi fokus utama dari Negara-negara Anggota Uni Eropa selama beberapa tahun terakhir. Bergantung pada undang-undang nasional dan dugaan tindakan mereka, tersangka FTF dan migran yang kembali dapat dituntut karena:

Partisipasi dalam, atau mendukung, kegiatan kelompok teroris;

Persiapan aksi terorisme;

Bepergian untuk tujuan terorisme;

Perekrutan untuk terorisme;

Memberikan dan menerima pelatihan terorisme;

Pendanaan terorisme;

Partisipasi (melanggar hukum) dalam konflik bersenjata di luar negeri;

Dukungan material untuk terorisme;

Pencucian uang;

Kejahatan perang, kejahatan terhadap kemanusiaan dan genosida; atau

Tindak pidana lainnya (misalnya pembunuhan, penculikan, penculikan, pembunuhan tidak wajar, dll).

Namun, pengumpulan bukti dan penyelidikan di zona konflik adalah tugas yang sangat rumit.

Eurojust mengoordinasikan banyak investigasi dan penuntutan khusus terhadap FTF atau migran yang kembali. Badan tersebut memberikan bantuan hukum dan operasional yang unik untuk penyelidikan dan penuntutan FTFs dan migran yang kembali dengan memfasilitasi kerja sama antara otoritas nasional, membantu mengidentifikasi hubungan antara proses peradilan, memberi nasihat tentang berbagai masalah hukum dan membantu meningkatkan sinergi dan koordinasi di antara otoritas nasional. Untuk memastikan peningkatan koordinasi dan tanggapan cepat terhadap ancaman teroris, termasuk dari FTF dan migran yang kembali, Eurojust juga mempromosikan penggunaan alat dan mekanisme yang ada untuk berbagi informasi secara efisien.

Sejak 2013, Eurojust telah mengadakan pertemuan rutin untuk membahas dan menganalisis tanggapan peradilan pidana Negara-negara Anggota terhadap FTF untuk membantu otoritas peradilan menentukan tanggapan yang efektif. Pada tahun 2015, Eurojust juga diminta oleh Dewan Uni Eropa dan Negara-negara Anggota untuk berkontribusi pada pengembangan lebih lanjut dari kebijakan kriminal terkait FTF dengan terus memantau tren dan perkembangan dalam kerangka hukum yang berlaku dan yurisprudensi yang relevan di Anggota Uni Eropa.

Program Dana Sosial Eropa

Program Dana Sosial Eropa

Program Dana Sosial Eropa – Program Dana Sosial Eropa+ yang ditingkatkan berfokus pada memerangi kemiskinan anak dan pengangguran kaum muda di Eropa.

Pada 8 Juni, Parlemen Eropa mengadopsi aturan baru untuk mengatasi pengangguran dan kemiskinan di UE setelah krisis pandemi. Dana Sosial Eropa yang diperbarui dan disederhanakan, yang dikenal sebagai Dana Sosial Eropa+, akan berfokus pada anak-anak dan remaja.

Dengan anggaran €88 miliar untuk 2021-2027, dana tersebut akan membantu negara-negara Uni Eropa menyediakan akses ke pendidikan gratis, makanan yang layak, dan perumahan untuk anak-anak. Ini juga akan mendukung investasi dalam pemagangan dan pelatihan kejuruan bagi kaum muda yang menganggur. joker388

Banyak orang prihatin tentang masalah sosial dan pekerjaan. Dana tersebut akan mempromosikan inklusi sosial bagi mereka yang kehilangan pekerjaan dan pengurangan pendapatan dan akan menyediakan makanan dan bantuan dasar bagi mereka yang paling kekurangan. Apa itu Dana Sosial Eropa?

– Ini adalah instrumen keuangan tertua di Uni Eropa untuk berinvestasi pada manusia, meningkatkan kesempatan kerja bagi pekerja dan meningkatkan standar hidup mereka.

– Pendanaan didistribusikan ke negara-negara dan wilayah UE untuk membiayai program operasional dan proyek terkait pekerjaan, mulai dari membantu menciptakan pekerjaan hingga mengatasi kesenjangan pendidikan, kemiskinan, dan inklusi sosial.

– Penerima manfaat biasanya orang, tetapi pendanaan juga dapat digunakan untuk membantu perusahaan dan organisasi.

– Lebih banyak fleksibilitas, kesederhanaan, dan efisiensi

Dana Sosial Eropa Plus yang diperbarui menggabungkan sejumlah dana dan program yang ada, menggabungkan sumber daya mereka:

– Dana Sosial Eropa dan Inisiatif Ketenagakerjaan Muda

– Dana untuk Bantuan Eropa untuk yang Paling Miskin

– Program UE untuk Ketenagakerjaan dan Inovasi Sosial

Ini memungkinkan dukungan yang lebih terintegrasi dan terarah. Misalnya, orang-orang yang terkena dampak kemiskinan akan mendapat manfaat dari perpaduan yang lebih baik antara bantuan materi dan dukungan sosial yang komprehensif.

Karena aturan yang lebih fleksibel dan sederhana ini, seharusnya lebih mudah bagi orang dan organisasi untuk mendapatkan keuntungan dari dana tersebut.

Prioritas

Dana Sosial Eropa+ akan berinvestasi di tiga bidang utama:

– Pendidikan, pelatihan dan pembelajaran sepanjang hayat

– Efektivitas pasar tenaga kerja dan akses yang sama terhadap pekerjaan yang berkualitas

– Inklusi sosial dan memerangi kemiskinan

Dana tersebut juga mendukung inisiatif yang memungkinkan orang menemukan pekerjaan atau pekerjaan yang lebih baik di wilayah atau negara Uni Eropa yang berbeda. Ini termasuk mengembangkan keterampilan baru untuk jenis pekerjaan baru yang dibutuhkan oleh transisi hijau dan digital.

Kebijakan Sosial

– Pekerjaan kaum muda: langkah-langkah UE untuk membuatnya berhasil

– Kembali bekerja setelah lama sakit atau cedera (video)

– Korps Solidaritas Eropa: peluang bagi kaum muda

– Masa depan Erasmus+

– Siaran pers: kesepakatan dicapai tentang Dana Sosial Eropa+ untuk 2021-2027 (29 Januari 2021)

Dana Sosial Eropa+

Berkas prosedur

Pengarahan

Lembar fakta

Eropa Sosial: apa yang dilakukan Parlemen tentang kebijakan sosial

Covid-19: bagaimana UE memerangi pengangguran kaum muda

Korps Solidaritas Eropa: peluang bagi kaum muda

Pekerjaan kaum muda: langkah-langkah UE untuk membuatnya berhasil

Mengurangi pengangguran: Kebijakan Uni Eropa dijelaskan

Dana Sosial Eropa: memerangi kemiskinan dan pengangguran

Bagaimana UE meningkatkan hak dan kondisi kerja pekerja

Meningkatkan kesehatan masyarakat: Langkah-langkah UE dijelaskan

Pemungutan suara terakhir pada Korps Solidaritas Eropa

Koordinasi jaminan sosial: aturan baru untuk lebih banyak fleksibilitas dan kejelasan

Pekerja yang diposting: fakta tentang reformasi (infografis)

Penempatan pekerja: pemungutan suara terakhir tentang upah yang sama dan kondisi kerja

Gig economy: undang-undang UE untuk meningkatkan hak-hak pekerja (infografis)

Kondisi kerja yang lebih baik untuk semua: menyeimbangkan fleksibilitas dan keamanan

Dana Penyesuaian Globalisasi Eropa: membantu pekerja yang berlebihan

Perjuangan Parlemen untuk kesetaraan gender di UE

Dampak globalisasi terhadap lapangan kerja dan UE

Dampak ekonomi Covid-19: €100 miliar untuk mempertahankan pekerjaan

Kondisi kerja yang lebih baik untuk pengemudi truk di seluruh UE

Keseimbangan kehidupan kerja orang tua: aturan cuti baru untuk perawatan keluarga

Parlemen menyerukan langkah-langkah untuk memerangi pelecehan seksual di Eropa

Mutilasi alat kelamin perempuan: di mana, mengapa dan akibatnya

Memahami kesenjangan upah gender: definisi dan penyebab

Kembali bekerja setelah lama sakit atau cedera

Air minum di UE: kualitas dan akses yang lebih baik

Aksesibilitas: membuat produk dan layanan di UE lebih mudah digunakan

Manajemen bencana: meningkatkan tanggap darurat UE

Ancaman kesehatan: meningkatkan kesiapan UE dan manajemen krisis

Strategi Disabilitas Uni Eropa baru yang ambisius untuk 2021-2030

10 Kota Paling Mematikan di Eropa

10 Kota Paling Mematikan di Eropa

10 Kota Paling Mematikan di Eropa – Jika dibandingkan dengan data AS, kota-kota Eropa dapat dianggap jauh lebih aman dalam hal tingkat pembunuhan. Eropa tidak memiliki 50 kota teratas di dunia dengan tingkat pembunuhan tertinggi. Kota paling mematikan di Eropa memiliki kurang dari sepersepuluh kasus pembunuhan per 100.000 dibandingkan kota di AS dengan tingkat pembunuhan tertinggi.

Berikut adalah 10 kota di Eropa dengan tingkat pembunuhan tertinggi, menurut laporan Kantor PBB untuk Narkoba dan Kejahatan yang dirilis pada 2019: joker123

10. Amsterdam, Belanda

Amsterdam, ibu kota Belanda, adalah kota paling berbahaya ke-10, dengan tingkat pembunuhan 2,2 per 100.000 untuk total 16 pembunuhan di kota itu. Dari jendela bordil hingga psikedelik (jamur ajaib) yang mudah diakses, turis bukan satu-satunya yang mengunjungi Amsterdam saat malam.  Amsterdam menduduki peringkat kotamadya yang paling aktif secara kriminal pada tahun 2018, menurut Dutch Review.

9. Budapest, Hongaria

Tingkat pembunuhan di Budapest juga menjadi 2,2 per 100.000. Kantor Kejaksaan Hongaria melaporkan 99 pembunuhan pada tahun 2017. Budapest, ibu kota Hongaria dengan populasi sekitar 1,75 juta, dikenal dengan pemandiannya yang terkenal dan kadang-kadang disebut “Paris dari Timur.” Namun, polisi melaporkan sekitar 62.870 kejahatan pada tahun 2017.

8. Tampere, Finlandia

Tampere, meskipun lebih kecil dari dua kota sebelumnya dengan populasi sekitar 236.000, melaporkan tingkat pembunuhan yang sama sebesar 2,2 per 100.000. Finlandia memiliki beberapa tingkat kejahatan tertinggi di negara-negara Nordik.

7. Belfast, Irlandia Utara, Inggris Raya

Belfast, ibu kota dan kota terbesar di Irlandia Utara, memiliki tingkat pembunuhan 2,4 per 100.000, dengan populasi sekitar 300.000. Sebuah studi yang diterbitkan di Irish Times menemukan bahwa tingkat kejahatan di Irlandia hanya 60 persen dari Irlandia Utara. Studi ini menemukan bahwa kejahatan di Irlandia Utara telah meningkat sepuluh kali lipat dari tingkat kejahatan tahun 1945.

6. Celje, Slovenia

Celje, kota terbesar ketiga di Slovenia, memiliki tingkat pembunuhan 2,6 per 100.000 pada tahun 2017, menurut data PBB. Namun, populasinya hanya sekitar 38.000 tahun itu di dalam batas kota.

Departemen kepolisian kota mengatakan: “Tidak ada kasus pembunuhan atau pembunuhan yang dilaporkan di kota Celje pada tahun 2017. Dalam periode ini, polisi hanya menangani satu tindak pidana percobaan pembunuhan yang, secara statistik, tidak dihitung sebagai kejahatan yang diselesaikan/selesai. Celje adalah kota yang aman dengan semua standar keamanan.”

5. Debrecen, Hongaria

Debrecen, kota terbesar kedua di Hongaria setelah Budapest, memiliki tingkat pembunuhan 3,0 per 100,00 pada tahun 2017. Sebagai pusat budaya bagi orang Hongaria, kota ini memiliki populasi sekitar 202.000 orang.

4. Marseille, Prancis

Salah satu kota pelabuhan tersibuk di sepanjang Mediterania, Marseille juga meminjamkan dirinya untuk perdagangan narkoba. Koneksi Prancis adalah rute di mana heroin diselundupkan dari Turki ke Prancis melalui kota ini dan kemudian ke AS dan Kanada. Meskipun menjadi tujuan wisata utama saat ini, Marseille pada tahun 2017 memiliki tingkat pembunuhan 3,5 per 100.000 untuk populasi sekitar 860.000 orang.

3. Klaipeda, Lituania

Kota-kota Lituania memegang tiga slot teratas dengan tingkat pembunuhan tertinggi di Eropa. Klaipeda memiliki tingkat pembunuhan 3,9 per 100.000 pada tahun 2017. Pada tahun yang sama, tingkat kejahatan Lituania melonjak setelah negara itu memperketat undang-undang yang melarang mengemudi dalam keadaan mabuk. Pada tahun 2017 kota ini berpenduduk 172.272 jiwa.

2. Vilnius, Lituania

Vilnius adalah ibu kota Lituania dan kota terbesarnya. Sebagian besar kejahatan dilaporkan di Kota Tua Vilnius, karena pertemuan turis di sana, tetapi pencopetan dan pencurian barang-barang yang tidak dijaga adalah ancaman yang paling umum. Vilnius juga memiliki tingkat pembunuhan 3,9 per 100.000 pada tahun 2017. Vilnius memiliki populasi sekitar 697.691 pada tahun yang sama.

1. Kaunas, Lituania

Kaunas adalah kota paling mematikan di Eropa dengan tingkat pembunuhan yang jauh lebih tinggi yaitu 5,4 per 100.000 pada 2017. Kaunas adalah kota terbesar kedua di Lituania, dengan populasi sekitar 383.764 pada tahun yang sama. Ini kurang dari sepersepuluh dari tingkat pembunuhan kota paling mematikan di AS: St. Louis, Mo., memiliki tingkat pembunuhan 60,9 per 100.000 pada tahun 2018.

Perlindungan Lapisan Ozon di Eropa

Perlindungan Lapisan Ozon di Eropa

Perlindungan Lapisan Ozon di Eropa – Pemerintah dunia sepakat pada akhir 1980-an untuk melindungi lapisan ozon bumi dengan menghapuskan zat perusak ozon yang dipancarkan oleh aktivitas manusia secara bertahap, di bawah Protokol Montreal. Di Eropa, Protokol diimplementasikan melalui undang-undang di seluruh UE yang tidak hanya memenuhi tujuannya tetapi juga berisi langkah-langkah yang lebih ketat dan lebih ambisius.

Tindakan global yang diambil di bawah Protokol Montreal telah menghentikan penipisan lapisan ozon dan memungkinkannya untuk mulai pulih, tetapi masih banyak yang harus dilakukan untuk memastikan pemulihan yang stabil.

Lapisan ozon

Lapisan ozon adalah lapisan gas alami di bagian atas atmosfer yang melindungi manusia dan makhluk hidup lainnya dari radiasi ultraviolet (UV) yang berbahaya dari matahari. http://tembakikan.sg-host.com/

Meskipun ozon hadir dalam konsentrasi kecil di seluruh atmosfer, sebagian besar (sekitar 90%) ada di stratosfer, lapisan 10 hingga 50 kilometer di atas permukaan bumi. Lapisan ozon menyaring sebagian besar radiasi UV matahari yang berbahaya dan karena itu sangat penting bagi kehidupan di Bumi.

Penipisan ozon

Para ilmuwan menemukan pada 1970-an bahwa lapisan ozon sedang menipis.

Konsentrasi atmosfer ozon bervariasi secara alami tergantung pada suhu, cuaca, garis lintang dan ketinggian, sementara zat yang dikeluarkan oleh peristiwa alam seperti letusan gunung berapi juga dapat mempengaruhi tingkat ozon.

Namun, fenomena alam ini tidak dapat menjelaskan tingkat penipisan yang diamati dan bukti ilmiah mengungkapkan bahwa bahan kimia buatan manusia tertentu adalah penyebabnya. Zat perusak ozon ini sebagian besar diperkenalkan pada 1970-an di berbagai aplikasi industri dan konsumen, terutama lemari es, AC, dan alat pemadam kebakaran.

Lubang ozon

Penipisan ozon terbesar terjadi di Kutub Selatan. Ini terjadi terutama pada akhir musim dingin dan awal musim semi (Agustus-November) dan penipisan puncak biasanya terjadi pada awal Oktober, ketika ozon sering hancur total di area yang luas.

Penipisan parah ini menciptakan apa yang disebut “lubang ozon” yang dapat dilihat pada gambar ozon Antartika, yang dibuat menggunakan pengamatan satelit. Di sebagian besar tahun, area maksimum lubang lebih besar dari benua Antartika itu sendiri. Meskipun kehilangan ozon kurang radikal di Belahan Bumi Utara, penipisan lapisan ozon yang signifikan juga diamati di Kutub Utara dan bahkan di atas benua Eropa.

Sebagian besar zat perusak ozon yang dipancarkan oleh aktivitas manusia tetap berada di stratosfer selama beberapa dekade, yang berarti bahwa pemulihan lapisan ozon adalah proses yang sangat lambat dan panjang.

Bagan di bawah ini menunjukkan perkembangan ukuran (maksimum tahunan) lubang ozon di atas Antartika. Lubang itu tumbuh di tahun-tahun setelah ratifikasi Protokol Montreal, karena keterlambatan yang disebabkan oleh fakta bahwa zat perusak ozon tetap berada di stratosfer untuk waktu yang lama. Ukuran maksimum lubang ozon sekarang berkurang.

Dampak penipisan ozon bagi manusia dan lingkungan

Penipisan lapisan ozon menyebabkan peningkatan tingkat radiasi UV di permukaan bumi, yang merusak kesehatan manusia.

Efek negatifnya termasuk peningkatan jenis kanker kulit tertentu, katarak mata, dan gangguan defisiensi imun. Radiasi UV juga mempengaruhi ekosistem terestrial dan akuatik, mengubah pertumbuhan, rantai makanan, dan siklus biokimia. Kehidupan air tepat di bawah permukaan air, dasar dari rantai makanan, sangat dipengaruhi oleh tingkat UV yang tinggi. Sinar UV juga mempengaruhi pertumbuhan tanaman, mengurangi produktivitas pertanian.

Aksi untuk melindungi lapisan ozon

Protokol Montreal

Pada tahun 1987, untuk mengatasi kerusakan lapisan ozon, masyarakat internasional menetapkan Protokol Montreal tentang zat perusak ozon. Itu adalah perjanjian internasional pertama yang ditandatangani oleh semua negara di dunia dan dianggap sebagai kisah sukses lingkungan terbesar dalam sejarah Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Tujuan Protokol Montreal adalah untuk mengurangi produksi dan konsumsi bahan perusak ozon, untuk mengurangi keberadaannya di atmosfer dan dengan demikian melindungi lapisan ozon bumi.

Bagan di bawah ini menunjukkan penurunan konsumsi bahan perusak ozon yang dicakup oleh Protokol Montreal, baik secara global maupun oleh EEA-33 (28 Negara Anggota UE ditambah Islandia, Liechtenstein, Norwegia, Swiss, dan Turki).

Peraturan Uni Eropa

Undang-undang Uni Eropa tentang zat perusak ozon adalah salah satu yang paling ketat dan paling maju di dunia. Melalui serangkaian peraturan, UE tidak hanya menerapkan Protokol Montreal, tetapi juga sering menghapus zat berbahaya lebih cepat dari yang dipersyaratkan.

‘Peraturan Ozon’ UE saat ini (Peraturan (EC) 1005/2009) berisi sejumlah langkah untuk memastikan tingkat ambisi yang lebih tinggi. Sementara Protokol Montreal mengatur produksi zat-zat ini dan perdagangannya dalam jumlah besar, Peraturan Ozon melarang penggunaannya dalam banyak kasus (penggunaan tertentu masih diizinkan di UE). Selain itu, ia mengatur tidak hanya zat dalam jumlah besar, tetapi juga yang terkandung dalam produk dan peralatan.

Peraturan Ozon Uni Eropa juga menetapkan persyaratan perizinan untuk semua ekspor dan impor bahan perusak ozon dan mengatur serta memantau tidak hanya bahan yang dicakup oleh Protokol Montreal (lebih dari 90 bahan kimia), tetapi juga beberapa yang tidak tercakup (lima bahan kimia tambahan yang disebut ‘baru zat’).

Dampak aksi global & tantangan yang tersisa

Konsumsi global bahan perusak ozon telah berkurang sekitar 98% sejak negara-negara mulai mengambil tindakan berdasarkan Protokol Montreal. Akibatnya, konsentrasi atmosfer dari jenis zat perusak ozon yang paling agresif menurun dan lapisan ozon menunjukkan tanda-tanda pemulihan pertama.

Namun demikian, lapisan ozon diperkirakan tidak akan pulih sepenuhnya sebelum paruh kedua abad ini. Ini karena begitu dilepaskan, zat perusak ozon tetap berada di atmosfer selama bertahun-tahun dan terus menyebabkan kerusakan.

Masih banyak yang harus dilakukan untuk memastikan pemulihan lapisan ozon yang berkelanjutan dan untuk mengurangi dampak zat perusak ozon pada iklim Bumi.

Isu Perubahan Iklim di Eropa Bagian 2

Isu Perubahan Iklim di Eropa Bagian 2

Isu Perubahan Iklim di Eropa Bagian 2 – Selain mengurangi emisi gas rumah kaca, UE juga mengambil tindakan untuk beradaptasi dengan dampak perubahan iklim. Pada tahun 2050, Eropa bertujuan untuk menjadi masyarakat yang tahan iklim.

Ketersediaan air tawar

Saat iklim memanas, pola curah hujan berubah, penguapan meningkat, gletser mencair dan permukaan laut naik. Semua faktor ini mempengaruhi ketersediaan air tawar. idnpoker

Kekeringan yang lebih sering dan parah serta kenaikan suhu air diperkirakan akan menyebabkan penurunan kualitas air. Kondisi tersebut mendorong tumbuhnya alga dan bakteri beracun, yang akan memperburuk masalah kelangkaan air yang sebagian besar disebabkan oleh aktivitas manusia.

Meningkatnya kejadian hujan deras (curah hujan ekstrim yang tiba-tiba) juga kemungkinan akan mempengaruhi kualitas dan kuantitas air tawar yang tersedia, karena air hujan dapat menyebabkan limbah yang tidak bersih masuk ke air permukaan.

Sungai-sungai Eropa umumnya berasal dari daerah pegunungan, dan 40% air tawar Eropa berasal dari Pegunungan Alpen. Namun, perubahan dinamika salju dan gletser, serta pola curah hujan dapat menyebabkan kekurangan air sementara di seluruh Eropa. Perubahan aliran sungai karena kekeringan juga dapat mempengaruhi pengiriman darat dan produksi pembangkit listrik tenaga air.

Banjir

Perubahan iklim diperkirakan akan menyebabkan peningkatan curah hujan di banyak daerah. Peningkatan curah hujan dalam waktu yang lama terutama akan menyebabkan banjir fluvial (sungai), sedangkan hujan deras yang singkat dan intens dapat menyebabkan banjir pluvial, di mana curah hujan yang ekstrim menyebabkan banjir tanpa ada badan air yang meluap.

Banjir sungai adalah bencana alam umum di Eropa, yang, bersama dengan badai, mengakibatkan kematian, mempengaruhi jutaan orang dan menimbulkan kerugian ekonomi besar-besaran dalam tiga dekade terakhir. Perubahan iklim kemungkinan akan meningkatkan frekuensi banjir di seluruh Eropa di tahun-tahun mendatang.

Badai hujan lebat diproyeksikan menjadi lebih umum dan lebih intens karena suhu yang lebih tinggi, dengan banjir bandang diperkirakan akan lebih sering terjadi di seluruh Eropa.

Di beberapa wilayah, risiko tertentu seperti banjir awal musim semi dapat berkurang dalam jangka pendek dengan berkurangnya hujan salju musim dingin, tetapi peningkatan risiko banjir bandang di daerah pegunungan yang membebani sistem sungai – dapat mengimbangi efek positif dalam jangka menengah.

Kenaikan permukaan laut dan daerah pesisir

Permukaan laut naik selama abad ke-20, dan kecenderungannya telah meningkat dalam beberapa dekade terakhir.

Kenaikan ini sebagian besar disebabkan oleh ekspansi termal lautan karena pemanasan. Tetapi pencairan es dari gletser dan lapisan es Antartika juga berkontribusi. Diperkirakan bahwa Eropa akan mengalami kenaikan rata-rata 60-80 cm di permukaan laut pada akhir abad ini, terutama tergantung pada tingkat pencairan lapisan es Antartika.

Sekitar sepertiga dari populasi Uni Eropa tinggal dalam jarak 50 km dari pantai dan daerah-daerah ini menghasilkan lebih dari 30% dari total PDB Uni. Nilai ekonomi aset dalam jarak 500 m dari laut Eropa total antara EUR 500-1.000 miliar.

Di samping dampak perubahan iklim lainnya, kenaikan permukaan air laut akan meningkatkan risiko banjir dan erosi di sekitar pantai, dengan konsekuensi yang signifikan bagi masyarakat, infrastruktur, bisnis, dan alam di wilayah ini.

Di antara dampak potensial lainnya, kenaikan permukaan laut diproyeksikan mengurangi jumlah air tawar yang tersedia, karena air laut mendorong lebih jauh ke dalam tabel air bawah tanah. Hal ini juga cenderung menyebabkan lebih banyak intrusi air asin ke badan air tawar, yang mempengaruhi pertanian dan pasokan air minum.

Ini juga akan mempengaruhi keanekaragaman hayati di habitat pesisir, dan jasa dan barang alami yang mereka sediakan. Banyak daerah lahan basah akan hilang, mengancam spesies burung dan tumbuhan yang unik, dan menghilangkan perlindungan alami yang diberikan daerah ini terhadap gelombang badai.

Isu Perubahan Iklim di Eropa Bagian 1

Isu Perubahan Iklim di Eropa Bagian 1

Isu Perubahan Iklim di Eropa Bagian 1 – Uni Eropa memerangi perubahan iklim melalui kebijakan ambisius di dalam negeri dan kerja sama erat dengan mitra internasional.

Ini sudah di jalur untuk memenuhi target pengurangan emisi gas rumah kaca untuk tahun 2020, dan telah mengajukan rencana untuk lebih lanjut mengurangi emisi setidaknya 55% pada tahun 2030.

Pada tahun 2050, Eropa bertujuan untuk menjadi benua netral iklim pertama di dunia.

Bagaimana Eropa akan terpengaruh? idn poker

Suhu tinggi

Krisis iklim akan menyebabkan kenaikan suhu rata-rata global dan suhu ekstrem yang lebih sering terjadi, seperti gelombang panas. Temperatur yang lebih tinggi dapat menyebabkan peningkatan kematian, penurunan produktivitas, dan kerusakan infrastruktur. Anggota populasi yang paling rentan, seperti orang tua dan bayi, akan terkena dampak paling parah.

Temperatur yang lebih tinggi juga diperkirakan akan menyebabkan pergeseran distribusi geografis zona iklim. Perubahan ini akan berdampak pada distribusi dan kelimpahan banyak spesies tumbuhan dan hewan, yang sudah berada di bawah tekanan dari hilangnya habitat dan polusi.

Kenaikan suhu juga cenderung mempengaruhi fenologi perilaku dan siklus hidup spesies hewan dan tumbuhan. Hal ini pada gilirannya dapat menyebabkan peningkatan jumlah hama dan spesies invasif, dan insiden penyakit manusia tertentu yang lebih tinggi.

Sementara itu, hasil dan kelangsungan hidup pertanian dan peternakan, atau kapasitas ekosistem untuk menyediakan jasa dan barang penting (seperti pasokan air bersih atau udara sejuk dan bersih) dapat berkurang.

Temperatur yang lebih tinggi meningkatkan penguapan air, yang bersama dengan kurangnya curah hujan meningkatkan risiko kekeringan parah.

Suhu ekstrem yang rendah (musim dingin, hari yang sangat dingin) dapat menjadi lebih jarang di Eropa, dan suhu musim dingin yang lebih ringan juga dapat mengurangi kematian di musim dingin. Namun, pemanasan global mempengaruhi prediktabilitas peristiwa dan oleh karena itu kapasitas kita untuk merespons secara efektif.

Kekeringan dan kebakaran hutan

Karena perubahan iklim, banyak wilayah Eropa sudah menghadapi kekeringan yang lebih sering, parah, dan lebih lama. Kekeringan adalah defisit yang tidak biasa dan sementara dalam ketersediaan air yang disebabkan oleh kombinasi kurangnya curah hujan dan lebih banyak penguapan (karena suhu tinggi). Ini berbeda dengan kelangkaan air, yang merupakan kekurangan air bersih sepanjang tahun secara struktural akibat konsumsi air yang berlebihan oleh manusia.

Kekeringan sering kali berdampak tidak langsung, misalnya pada infrastruktur transportasi, pertanian, kehutanan, air, dan keanekaragaman hayati. Mereka mengurangi tingkat air di sungai dan air tanah, menghambat pertumbuhan pohon dan tanaman, meningkatkan serangan hama dan memicu kebakaran hutan.

Di Eropa, sebagian besar kerugian tahunan sekitar EUR 9 miliar yang disebabkan oleh kekeringan mempengaruhi pertanian, sektor energi dan pasokan air publik. Kekeringan ekstrem menjadi lebih umum di Eropa, dan kerusakan yang diakibatkannya juga meningkat.

Dengan peningkatan suhu rata-rata global sebesar 3°C, diperkirakan kekeringan akan terjadi dua kali lebih sering dan kerugian tahunan absolut dari kekeringan di Eropa akan meningkat menjadi EUR 40 miliar per tahun, dengan dampak paling parah di kawasan Mediterania dan Atlantik (PESETA laporan IV).

Kekeringan yang lebih sering dan parah akan meningkatkan panjang dan keparahan musim kebakaran liar, terutama di daerah Mediterania. Perubahan iklim juga memperluas area yang berisiko dari kebakaran hutan. Wilayah yang saat ini tidak rawan kebakaran dapat masuk ke dalam wilayah berisiko.

10 Ekonomi Kompetitif Teratas di Eropa Bagian 2

10 Ekonomi Kompetitif Teratas di Eropa Bagian 2

10 Ekonomi Kompetitif Teratas di Eropa Bagian 2 – Banyak analis memperkirakan Zona Euro akan melonggarkan pembatasan terkait COVID-19 pada ekonominya pada akhir kuartal pertama, berdasarkan asumsi bahwa pandemi sebagian besar akan terkendali pada saat itu.

Finlandia. Turun empat peringkat ke posisi 8 secara keseluruhan, ekonomi Finlandia yang relatif tidak terdiversifikasi telah mengalami guncangan pada teknologi informasi dan industri kertas serta resesi di Rusia, salah satu pasar ekspor terbesarnya. PDB tahun lalu masih 6% dari tingkat 2008. Namun masih memiliki beberapa fundamental yang kuat, ditandai dengan institusi yang kuat, sistem pendidikan yang sangat baik dan kapasitas yang kuat untuk inovasi. Prioritas untuk menahan penurunan dalam peringkat keseluruhan termasuk memperbaiki kekakuan lama di pasar tenaga kerja dan defisit publik yang berkembang. idn play

Swedia. Biasanya untuk Skandinavia, institusi Swedia transparan dan efisien; dikombinasikan dengan sistem pendidikannya yang sangat baik, bisnis yang canggih dan penetrasi TIK yang luas, ini menciptakan ekosistem yang kondusif untuk inovasi. Dua kekhawatiran terbesar bagi para eksekutif yang melakukan bisnis di Swedia adalah peraturan perburuhannya yang ketat – meskipun dikurangi dengan hubungan baik antara pengusaha dan pekerja – dan tarif pajak yang terus tinggi menurut standar internasional.

Inggris. Meskipun mencatat beberapa perbaikan, Inggris tergelincir di belakang Swedia dalam peringkat tahun ini, dengan area kelemahan utamanya adalah ekonomi makro – defisit pemerintah tetap sangat tinggi pada 9% dari PDB. Sisi positifnya, negara ini telah menciptakan kondisi bagi sektor jasanya untuk berkembang dan menjadikan London sebagai pusat teknologi dan start-up terkemuka di Eropa.

Norway. Berada di peringkat ke-11 dalam indeks keseluruhan untuk tahun ketiga berturut-turut, Norwegia dipandang memiliki lingkungan ekonomi makro paling stabil di dunia; itu juga mencatat skor 10 teratas pada pilar institusi, pendidikan tinggi dan pelatihan, kesiapan teknologi, pengembangan pasar keuangan dan efisiensi pasar tenaga kerja. Titik terlemahnya termasuk infrastruktur – terutama jalan dan rel kereta api – dan beberapa elemen pilar efisiensi pasar, seperti tarif pajak keseluruhan yang relatif tinggi dan mekanisme penentuan upah yang tidak fleksibel.

Denmark. Denmark mendapat manfaat dari pendidikan tinggi yang kuat (ke-9) dan fleksibilitas pasar tenaga kerja (ke-10). Namun, menelusuri indikator-indikator pendidikan, masih banyak yang harus dilakukan untuk mengatasi kualitas sistem pendidikan tinggi. Denmark juga perlu mengatasi kinerjanya yang relatif lebih lemah dalam infrastruktur (22) dan efisiensi pasar barang dan keuangan, di mana masing-masing menempati peringkat ke-20 dan ke-22. Eksekutif yang berkontribusi pada Survei Opini Eksekutif, yang merupakan bagian dari Indeks, menempatkan tarif dan kompleksitas pajak sebagai dua masalah utama mereka.

Belgium. Turun empat tempat dalam empat tahun terakhir, Belgia menempati peringkat ke-19 secara keseluruhan pada indeks tahun ini. Kekuatan terbesarnya ada di layanan publik – peringkat sepuluh besar negara ini terletak pada pilar kesehatan dan pendidikan dasar, serta pendidikan tinggi dan pelatihan. Pilar terlemahnya adalah lingkungan makroekonomi dan efisiensi pasar tenaga kerja, meskipun dalam kedua kasus tersebut telah sedikit meningkat pada tahun lalu. Pasar keuangan juga tetap menjadi perhatian, terutama kepercayaan dan keyakinannya. Negara ini mengungguli peringkat keseluruhannya pada pilar kecanggihan bisnis dan inovasi, tetapi telah turun masing-masing dua dan tiga tempat pada tahun lalu.

Luksemburg. Melengkapi 10 besar Eropa dan 20 besar secara keseluruhan, Luksemburg memimpin dunia dalam pilar kesiapan teknologi, yang menggabungkan langkah-langkah termasuk penetrasi internet dengan penggunaan inovasi sektor swasta. Itu juga masuk 10 besar pada pilar efisiensi pasar barang dan institusi. Berbeda dengan negara tetangga Belgia, dua pilar terlemahnya adalah kesehatan dan pendidikan dasar serta pendidikan tinggi dan pelatihan; eksekutif mengatakan pendidikan yang tidak memadai dari tenaga kerja adalah perhatian terbesar mereka untuk melakukan bisnis.