10 Ekonomi Kompetitif Teratas di Eropa Bagian 1

10 Ekonomi Kompetitif Teratas di Eropa Bagian 1

10 Ekonomi Kompetitif Teratas di Eropa Bagian 1 – Gelombang kedua pandemi yang dimulai musim gugur lalu telah menghantam Zona Euro lebih keras dan lebih lama dari yang diperkirakan. Angka infeksi yang tinggi dan peluncuran vaksinasi yang lambat telah mengakibatkan pembatasan berkelanjutan pada kegiatan ekonomi di wilayah tersebut pada kuartal pertama dan awal kuartal kedua tahun 2021. Meski begitu, sentimen bisnis tetap optimis, mencapai level baru yang didorong oleh harapan berakhirnya pandemi dan meningkatnya permintaan global. Dengan demikian, meskipun pemulihan tetap terganggu sejak kuartal terakhir tahun 2020, kemungkinan masih akan lepas landas setelah pandemi terkendali.

Negara-negara Eropa terus mendominasi peringkat keseluruhan dalam Indeks Daya Saing Global, terhitung enam dari 10 teratas dan 10 dari 20 teratas. Ekonomi ini, semuanya dari utara dan barat benua, sebagian besar sekarang telah pulih ke kondisi sebelum krisis tingkat daya saing.

Lebih jauh ke timur dan selatan, gambarannya kurang menggembirakan: lima negara dengan status ekonomi maju yang menduduki peringkat paling tidak kompetitif pada tahun 2007 – Slovenia, Portugal, Italia, Siprus, dan Yunani – melihat pertumbuhan PDB mereka turun lebih jauh, dan pulih lebih lambat, daripada rekan-rekan mereka yang lebih kompetitif. Yunani menempati peringkat terendah secara keseluruhan dari ekonomi maju dalam Indeks terbaru, di 81 dari 140. idnplay

Beberapa negara maju di luar 10 besar Eropa melihat manfaat reformasi: Prancis, Irlandia, Italia, Portugal, dan Spanyol, misalnya, semuanya telah maju di bidang persaingan pasar dan efisiensi pasar tenaga kerja. Namun faktor-faktor lain menurunkan daya saing: di zona euro, keuangan tetap lebih sulit diakses daripada delapan tahun lalu.

Kebijakan moneter zona euro dan resesi Rusia adalah salah satu faktor yang menantang negara-negara berkembang Eropa, yang berkisar dari 36 (Lithuania) hingga 111 (Bosnia dan Herzegovina) dalam peringkat keseluruhan tetapi pertumbuhan mereka diproyeksikan tetap stabil, dengan Baltik umumnya lebih baik dibandingkan di Eropa Tengah dan Selatan.

Swiss. Pemain top Eropa juga merupakan pemain top secara global, memimpin Indeks untuk tahun ketujuh berturut-turut. Swiss telah menunjukkan ketahanan dalam krisis, sebagian berkat fundamentalnya yang kuat: Swiss memimpin secara global dalam tiga dari 12 “pilar” yang menjadi dasar peringkat keseluruhan – inovasi, kecanggihan bisnis, dan efisiensi pasar tenaga kerja – dan merupakan sepuluh besar dalam sepuluh dari 12. Namun negara ini menghadapi beberapa tantangan untuk melanjutkan dominasinya, ketidakpastian tentang kebijakan imigrasi di masa depan dan tingkat partisipasi perempuan yang rendah.

Jerman. Naik satu hingga ke-4 secara keseluruhan, Jerman juga telah menjadi salah satu ekonomi paling tangguh dalam beberapa tahun terakhir dan berbagi banyak fundamental kuat Swiss di bidang daya saing yang lebih kompleks – yang terkait dengan kecanggihan bisnis, inovasi, penelitian, dan teknologi. Peningkatannya pada posisi tahun lalu mencerminkan penguatan efisiensi di pasar keuangan dan tenaga kerja – yang terakhir, diakui, dari basis yang rendah – dan lingkungan ekonomi makro yang membaik, sebagian berkat pengurangan utang pemerintah.

Belanda. Menyamai posisi terbaiknya yang pernah ada di peringkat ke-5 dalam peringkat keseluruhan, Belanda memperoleh tiga tempat pada tahun lalu berkat perbaikan kecil tapi umum. Ekonomi Belanda canggih dan inovatif, dengan pasar barang yang terbuka dan efisien, dan berkinerja kuat di pilar pendidikan, infrastruktur, dan institusi. Kelemahannya termasuk kekakuan pasar tenaga kerja dan pasar keuangan yang belum pulih dari krisis.